You can replace this text by going to "Layout" and then "Page Elements" section. Edit " About "

Diberdayakan oleh Blogger.
.. SELAMAT DATANG DI WEBSITE KELOMPOK KERJA PENYULUH AGAMA ISLAM KOTA YOGYAKARTA TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN DAN APRESIASINYA.. SEMOGA BERMANFAAT DAN KESUKSESAN SELALU MENYERTAI ANDA..

Minggu, 31 Mei 2009

Kompetensi Penyuluh Agama Islam

Penyuluh Agama Islam untuk menjadi profesi yang berdaya saing tinggi dengan profesi-profesi lainnya, masih memerlukan jalan panjang yang perlu perjuangan. Di samping penataan kelembagaan, pengembangan jaringan dan lain-lainnya, justu yang lebih penting adalah pemenuhan kompetensi yang harus dimiliki oleh setiap penyuluh.
Ada beberapa kompetensi yang perlu dimiliki setiap penyuluh sekiranya berharap dapat menjadi profesi yang berdaya saing tinggi;

  1. Kompetensi personal. Kompetensi personal yaitu kapasitas pribadi yang meliputi: kesadaran diri, pengaturan diri, motivasi, empati dan keterampilan sosial. Semua ini merupakan kemampuan dasar untuk mengembangkan kemampuan human skills. Kompetensi personal ini mutlak dimiliki setiap penyuluh agar dapat diterima oleh masyarakat pada umumnya dan kelompok binaan/sasaran pada khususnya.
  2. Kompetensi substanstif, yaitu kemampuan untuk menguasai materi penyuluhan, filosofi, tujuan umum dan khusus materi yang disampaikan.
  3. Kompetensi metodologis, yaitu kemampuan menguasai berbagai metode pembelajaran, khususnya metode yang relevan untuk pembelajaran kelompok binaan/sasaran.
  4. Kompetensi administratif, yaitu penguasaan keterampilan berbagai administratif kepenyuluhan yang dibutuhkan; seperti pembuatan Rencana Kerja Tahunan, rencana kerja operasional, menyusun desain dan naskah penyuluhan, membuat laporan mingguan dan sebagainya.

Keempat kompetensi di atas, merupakan modal dasar bagi penyuluh untuk dapat mengembangkan profesinya secara efektif. Bagaimana caranya untuk memiliki empat kompetensi di atas? Ikuti terus tulisan berikutnya. Salam

Selengkapnya...

Read more...

Kamis, 28 Mei 2009

Pembinaan Majelis Taklim


Secara maraton, Seksi Penamas Kandepag Kota Yogyakarta menyelenggarakan Pembinaan Majelis Taklim se-Kota Yogyakarta. Pembinaan diisi dengan ceramah dan dialog oleh beberapa nara sumber, antara lain: Kabid Penamas Kanwil Depag Provinsi DIY, Jazir ASP, dan Muhammad Fathul Mubin.

Menurut komandan masjid Jogokaryan, Jazir ASP, bahwa Majelis Taklim Majelis Taklim dituntut tidak hanya terjebak pada urusan-urusan internal organisasi. Tetapi harus dapat merespon perkembangan dunia global. Dengan demikian Majelis Taklim benar-benar dapat menjadi tempat untuk memenuhi kebutuhan dasar setiap masyarakat (anggotanya). Beberapa kebutuhun tersebut antara lain:
1. Sehat – fiqih manapun dimulai thaharah
2. Harta yang cukup
3. Keluarga bahagia – Al Furqan: 47
4. Status sosial mapan. Sekarang ini ada kecenderungan masyarakat yang berpandangan bahwa martabat itu lebih mahal dari penghasilan. Dia memberikan contoh ada seorang Lurah yang menolak anaknya dilamar oleh seorang penjual gado-gado tetapi memiliki penghasilan 3 juta per bulan hanya karena memandang bahwa penjual gado-gado itu bukan status sosial yang menurutnya tinggi. Sebaliknya, ketika anaknya dilamar oleh sorang dengan pakaian perlente - memperkenalkan diri sebagai "pegawai bank" padahal hanya menjadi satpam dengan gaji 800 ribu per bulan Lurah tersebut dengan bangganya menerimanya. Gejala semacam ini menunjukkan bahwa ekonomi rakyat sementara ini belum dipandang sebagai sesuatu yang bermartabat. Inilah tantangan besar bagi Majelis Taklim ke depan. Bagaimana dapat menjadikan ekonomi rakyat sebagai sesuatu yang bermartabat. Sistem ekonomi kita tidak memberikan martabat kepada para pelaku ekonomi kecil-informal. Masjid Muttaqin Beringharjo punya masukan infaq terbesar di DIY daripada masjid besar seperti Syuhada karena sebagian besar jamaahnya adalah para pedagang mikro.
5. Matinya indah, cepat, murah dan enak.
6. Masuk syurga.

Selengkapnya...

Read more...

Salam dari Jogja

Assalaamu'alaikum wr.wb.

Salam dari Penyuluh Agama Islam Fungsional Kota Yogyakarta. Kehadiran ini merupakan wujud komitmen kami untuk memberikan layanan bagi masyarakat luas. Bersamaan dengan itu, harapan besar bagi kami, kehadiran kami juga dapat memberikan inspirasi bagi pengembangan profesi penyuluh agama Islam menjadi bagian integral dari tenaga-tenaga fungsional yang sarat dedikasi untuk kemajuan peradaban yang berkeadilan dan bermartabat. Semoga...salam...dari Jogja untuk teman-teman Penyuluh Agama Islam di seluruh Indonesia. Selengkapnya...

Read more...

  © Blogger templates Newspaper III by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP